Available on bookstore

Available on bookstore

27 June 2009

B3: Jalan-jalan Bali


Tittle : Jalan-jalan Bali

Penulis : Maria Ekaristi dan Agung Bawantara

Penerbit : GagasMedia



Hui… denger Bali? Pasti semua pada seneng ngebayangin yang seru-seru. Sebelum aku review nih buku, seperti biasa aku bakal bakal ngasih tahu dari mana aku dapat nih buku. Buku ini aku sengaja pesan dari kakak aku yang tinggal di Bogor, dengan tujuan ngikutin lomba dari tim Gagas (lomba buku travelling). Kalo nggak salah belinya bulan Januari 2009, kalo aku nggak lupa. Tapi udah tahu hasilnya kan aku gagal jadi pemenang, sedih? Nggak! Nggak bakalan aku sedih karena bagiku ngikutin lomba aja tuh udah jadi pemenang. Bayangin berapa remaja yang ngikutin nih lomba? Mungkin 2 banding 10.

Seingatku, kakak aku belinya di kisaran harga 40 ribuan gitu… tapi aslinya aku udah lupa. Emang sih di kotaku lebih populer buku-buku terbitan dari Mizan maupun Gramedia, makanya aku kalo mau beli bukunya GagasMedia ya mesti pesan dari kakak aku di Bogor.


Stop Ngoceh! Let’s review

Kalo mau dikategoriin, aku lebih enak nyebutin buku Jalan-jalan Bali dengan Panduan Wisata, yang merujuk ke lifestyle ataupun ya… diklaim Gagas sendiri buku Travelling, karena di sini mengungkap berbagai objek wisata yang menarik, lengkap dengan beberapa harga perjalanan dan juga akomodasi keren yang so complete.

Sesaat ngebaca halaman pertama, aku langsung kaget luar biasanya, hingga ngebuat aku menggelengkan kepala berkali-kali. Why? Karena buku ini sepertinya ditujukan untuk anak muda (nyaris bahasanya memakai bahasa yang dekat dengan dunia remaja. Emang ya gagas pinter banget ngombain nih buku dengan dunia teen. Teen it’s so amazing), tapi kembali lagi bahwa buku nonfksi untuk semua kalangan. Untuk penjelasan bahasanya, Maria dan Agung sengaja memilih bahasa bertutur, seolah-olah dua penulis ini mengajak kita mengobrol. Mungkin ini pengalaman pertamaku ngebaca buku nonfiksi yang seperti ini, memakai bahasa yang jauh dari kesan baku. Bisa jadi ini salah satu, kelebihan buku ini sehingga menempatkan Jalan-jalan Bali menjadi ‘beda’

Pada halaman-halaman awal, Maria Ekaristi dan Agung Bawantara akan mengajak kami mengenal Bali, dimulai dari bagaimana kita bisa nyampe ke tuh kota, yang dibagi melalui tiga jalur, udara, laut, dan darat. Kemudian memaparkan hal-hal umum seputar liburan di Bali.

Kelebihan berikutnya adalah objek wisatanya di susun sistematis. Maksudnya buku ini dipaparkan per kabupaten, mulai dari Badung, Denpasar, Gianyar, Bangli, Tabanan, Buleleng, Klungkung, Karangasem dan Jembrana. Trus mata kamu bakal disuguhkan dengan hasil foto yang menakjubkan. Keren-keran semua, pengin deh jadi fotografer suatu saat nanti

Masih kurang? Kayaknya nggak deh. Tapi tunggu dulu, Jalan-jalan Bali masih menawarkan bonus lain. Diantaranya wisata kuliner khas Bali – dijamin bakal ngebuat perut kamu keroncongan, tapi sayangnya kuliner dalam buku ini hanya muatin masakan tradisonal deh, nggak usah kecewa kalo kamu penggemar mancanegara, soalnya beberapa wisata kuliner khas Bali udah cukup kok, Untungnya kamu juga bisa dapetin tuh kuliner di warung-warung yang telah di susun lengkap di buku ini. Bonus yang nggak kalah menarik, yaitu Jalan-jalan Bali menampilkan tip dan trik liburan, olahraga air, wisata gunung, wisata pantai, wisata budaya yang dikupas habis. Beberapa wisata budaya dilengkapi dengan sejarahnya. Nggak ketinggalan kalender festival tahunan dan direktori yang amat lengkap. Direktorinya meliputi, akomodasi, tempat hiburan, salon & spa, tempat belanja, galeri seni, dan wisata petualangan.

Mau bonus lagi? Masih ada. Kulik-kulik deh tip dan triknya, ada cara ngedapetin tatto keren. Masih ada nggak ya bonusnya… ada dong! Informasi tentang musik dan pementasan tari bareng jadwalnya digelar asik di dalam buku ini. Gimana? Mau milikin nih buku?

Ngebaca latar belakang dua penulisnya pada halaman belakang, nggak salah lagi dua penulis ini emang megang banget deh kawasan Bali. Yang satunya wartawan (Agung Bawantara) dan satunya seseorang yang berkecimpung dengan dunia bisnis di Bali (Maria Ekaristi) sehingga nggak heran kalo Bali dikupas abis dalam setiap babnya. Nggak kayak aku sukanya dunia fiksi malah nyoba nulis dunia nonfiksi. Never mind, orang mau belajar adalah orang yang mencoba segalanya bukan?

Sayangnya beberapa foto di dalam buku ini menggunakan mode black & white aja. Menurut aku agak nanggung, lebih asik semua objek foto nampilin warnanya. Biar pool sekalian.


The last, keunggulan buku Jalan-Jalan Bali adalah, bahasa yang dipakai sangat dekat dengan dunia remaja, seakan penulis mengerti bahwa bukan fiksi saja yang bisa mengajak kita berbicara dan ngobrol tetapi buku nonfiksi juga bisa mengajak kita ngobrol bareng. Buku ini multifungsi… bingung? Mari diperjelas, maksudnya seperti yang bilang tadi di atas aku lebih enak masukin buku ini ke dalam satu kategori lain yaitu Panduan Wisata, jadi jatuhnya nih buku asik dibawa-bawa kemana-mana seperti membawa sebuah novel. Mungkin jenis bahasanya mirip dengan artikel-artikel di majalah remaja. Keunggulan yang lain, adalah Jalan-jalan Bali lumayan lengkap. Kurasa lengkapnya kelewatan, karena beberapa brosur dinas pariwisata aja nggak selengkap nih buku. Cocoknya Jalan-jalan Bali dijadiin referensi dinas pariwisata Indonesia.

Tunggu apalagi, buat yang sering travelling ke mana aja termasuk Bali, siap-siap, buku ini bakal membuka pandangan kamu terhadap Bali yang masih tersembunyi, untuk siap dijamah…

Bali? I wanna taste you…


11 komentar:

bagus bener. sekalian kalo ada jaln-jalan di luar negeri, reviewnya juga boleh. BTW ulasannya menarik, abis. bisa jadi referensi yang mantrap.
untuk buku lainnya kapan di reviewnya. lagi kangen yang fiksi.

Memukau cara review-nya alias remaja banget

Entar kalo ke Bali baru beli ah....

Entar kalo ke Bali baru beli ah....

Alah... disikat juga review yang nonfiksi. tp tetep nih tulisan enak banget. situ kayak pengamat buku saja.

Beli ah...
mau ke Bali Nih pas liburan akhir semester nih.
tapi ongkosnya

waduh pengin banget tapi kok nggak ada duitnya!

Good... Pengin deh ke sana

Post a Comment

Orang Keren Pasti Komentar...